Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

3 Terbaik Cerpen Singkat Bermakna Tentang Motivasi Kehidupan

Hai, siapa nih yang hobi membaca cerpen. Cerita yang tidak terlalu panjang untuk dinikmati dan bisa dibaca pada waktu luang meski sesaat. Apalagi kalian dapatkan cerpen singkat bermakna untuk dilahap tuntas, yang isinya tentang motivasi kehidupan. Mantap, ya.

Meskipun cerpen ditulis secara singkat, namun tidak melepaskan unsur-unsur pembangun cerita begitu saja. Tetap saja dalam penulisannya mementingkan penyajian konflik yang menarik dan bisa mengaduk-aduk emosi pembaca.

Nah, kali ini kami siap sajikan 3 terbaik cerpen singkat bermakna tentang motivasi kehidupan. Semoga bisa ambil hikmahnya.

3 Terbaik Cerpen Singkat Bermakna Tentang Motivasi Kehidupan
3 Terbaik Cerpen Singkat Bermakna Tentang Motivasi Kehidupan. Foto oleh Evgeny Tchebotarev.

Cerita 1

Semua yang Hilang

Dahulu kala di sebuah desa terpencil, tinggallah sebuah keluarga dengan satu anak laki-laki yang bernama Andra, ayahnya bernama Pak Putra dan ibunya bernama Bu Tati. Mereka hidup bergelimang harta walaupun tinggalnya hanya di sebuah desa terpencil. Desa itu masih sangat subur dan asri. Keseharian keluarga ini hanya berfoya-foya, mereka tak pernah peduli pada siapapun termasuk orang-orang yang sering datang ke rumah mereka untuk meminta belas kasihan.

"Bu, Pak, tolong beri saya sedikit makanan, anak saya sedang sakit di rumah, Saya tidak punya uang untuk membeli bahan makanan, Pak, Bu, tolong saya," ucap pengemis sembari menangis tersedu-sedu. 

"Heh, ngapain kamu ke sini. Dasar pengemis bau. Aku tak akan kasihan denganmu. Sudah sana pergi saja. Kau hanya mengotori rumahku yang mewah ini," kata Bu Tati kepada pengemis itu dengan mendorong badan hingga terjatuh. 

Pengemis pun berdiri dan kembali berjalan menuju rumah warga yang lain untuk bisa mendapatkan semangkok nasi beserta lauk pauk demi anak yang sedang sakit di rumah. 

Setiap hari anak mereka selalu dimanja, diberi apa pun yang diinginkannya. Oleh sebab cara tumbuh menjadi anak yang manja dan egois. Setiap kali keinginannya belum terpenuhi, ia akan marah dan membanting barang-barang yang ada di rumahnya. 

Di sekolah pun ia sangat suka pamer kepada teman-temannya. Ia juga kerap mengganggu temannya yang berasal dari keluarga tidak mampu, yang tidak bisa membeli mainan mahal dan bermerek seperti miliknya. "Hahaha, kamu nggak bisa beli mainan kayak punya aku kan? Dasar orang miskin," ejek Chandra pada seorang temannya yang bernama Toni.

Toni hanya bisa diam. Iya memang berasal dari keluarga tak mampu ia sadar itu namun Toni tidak pernah menggubris ejekan yang ditujukan padanya. Ia hanya fokus terhadap apa yang akan dicapai demi orang tua dan keluarga yang sangat disayangi. 

3 Terbaik Cerpen Singkat Bermakna Tentang Motivasi Kehidupan

Pada hari Minggu pagi, saat Chandra bersama kedua orang tuanya sedang duduk santai di teras rumah mereka, tiba datang seorang kakek tua dengan tongkat kayu. Iya berjalan dengan tertatih-tatih serta mengenakan pakaian compang-camping. Dengan suara yang serak dan Parau kakek itu berkata, "Nduk, Lek, bolehkah kakek singgah sebentar di sini? Di rumah yang mewah ini. Bolehkah juga jika Kakak meminta seteguk air putih dan semangkuk nasi?" Kakek lapar belum makan sejak dari 2 hari yang lalu.

"Enggak bolehlah! Ini rumah dari mendiang orang tua kami, sudah jelas tak boleh ada orang gila sepertimu singgah di rumah ini. Makanan dan minuman di rumah kami tak ada yang tersedia untukmu. Sudah, sana pergi! Ketus Pak Putra yang disetujui oleh Bu Tati .

"Kenapa kalian rakus sekali akan harta ini? Padahal semua yang kalian punya hanya titipan dari Tuhan. Apa yang kalian banggakan? Ingat! Suatu saat nanti kalian akan kehilangan semuanya," lalu kakek itu untuk meninggalkan halaman rumah mereka. Mereka tak peduli apa kata kakek itu. Mereka tetap rakus akan harta benda yang dimiliki.

Beberapa hari kemudian ada kabar sebuah rumah kebakaran. Seluruh isinya lenyap hangus terbakar bara api. Setelah diketahui, ternyata rumah itu milik keluarga Pak Putra dan semua anggota keluarganya mati, tak ada yang selamat. Harta yang terbakar menjadi butiran abu dan debu yang tak berharga sama sekali. 


Cerpen singkat bermakna tentang motivasi kehidupan selanjutnya adalah tentang seorang anak dengan segala keinginannya. Mari simak cerpen singkat bermakna berikut ini.

Tania dan keinginannya 

Di suatu hari yang petang duduklah seorang gadis cantik di atas sofa di ruang tamu, dia tengah memainkan ponsel sambil memakan permen karet. Tiba-tiba seorang perempuan dewasa mendekatinya, "Tania, ayo selesaikan kegiatanmu lalu makan, ini sudah malam," ucapnya lalu menyodorkan tangan hendak mengambil ponsel Tania.

"Ah mama, bisakah nanti saja. Aku belum selesai memainkan ponsel itu," balasnya saat ponsel itu telah diambil.

"Kau telah memainkannya sedari tadi. Ayo, bergegaslah! Papamu sudah menunggu di meja makan," ucap Ibu lalu berjalan mengiringi Tania ke meja makan. 

"Selamat malam ayah," sapa Tania sembari mengecup pipinya. "Selamat malam juga putri kecil ayah," ucap sang ayah. 

Saat telah memulai makan, tiba-tiba Tania teringat akan siaran yang tadi ia lihat di ponsel. "Ayah, bisakah kamu belikan aku tas baru ucapnya." "Loh, bukankah kau baru membeli tas bulan lalu. Apa ada masalah dengan tas barumu?" Ucap sang ayah lalu melihat Tania. 

Tania yang mendengar jawaban sang ayah pun cemberut. "Tapi aku ingin yang baru, Ayah. Aku melihatnya di iklan saat aku membuka ponsel tadi. Itu tas yang bagus," ucapnya membujuk sang ayah. 

3 Terbaik Cerpen Singkat Bermakna Tentang Motivasi Kehidupan

"Baiklah, besok ayo kita cari dulu di toko. Kita lihat jika di sana ada, baru dibeli. Jika tidak ada, tak usah beli lagi," sahut sang Ibu sambil menangkap tatapan Tania. 

Benar saja, esoknya saat melihat ke toko tas yang diinginkan Tania ada, lalu Tania dan sang Ibu pun membelinya. Namun saat makan malam tiba, lagi-lagi Tania minta sesuatu. "Ayah bisakah kita memelihara kucing?" ucapnya. 

"Bukankah itu merepotkanmu?" jawab sang ayah. "Oh ayolah ayah, aku ingin punya peliharaan seperti temanku," jawab Tania membujuk sang ayah. "Oke, tapi jaga kucing itu jika sudah kita beli," jawab sang ayah. 

Esok harinya, saat sang ayah pulang kerja, benar saja ia membawa seekor kucing berwarna putih. Tania sangat senang melihat kucing tersebut. Hari-hari pun mulai berganti. Saat Tania sedang bermain, sang ibu datang, "Tania Jawab dengan jujur, di mana kucingku itu?"

Tania pun teringat. Oh, aku tidak tahu ibu, aku dari kemarin tak melihatnya," balasnya. "Bukankah kau berjanji akan menjaganya, kenapa kucing itu pergi?" tanya sang Ibu lagi. "Aku tidak tahu Ibu, maafkan aku," gumam Tania merasa bersalah.

"Apakah kau memberinya makan setiap hari?" Tanya ibunya, namun hanya dijawab Tania dengan gelengan. "Kau ini, pantas saja kucing itu pergi. Lain kali, jika kau meminta sesuatu dan kau mendapatkannya, rawat dengan baik. Jangan banyak meminta jika memang tidak sesuai dengan kebutuhanmu," nasehat sang ibu. "Baik Ibu, maafkan aku," ucap Tania dengan menyesal. 

Membaca Cerpen Singkat Bermakna Tentang Motivasi Kehidupan seperti ini sungguh menyenangkan, ya? Apalagi ada banyak hal yang bisa diambil hikmahnya. Satu lagi yang bisa kalian simak ceritanya.

Temanku Suka Berfoya-Foya 

Di sebuah desa ada 4 remaja putri yang bersahabat, keempat sahabat ini benar-benar memiliki sifat yang jauh berbeda bernama Via, Okta, Putri, dan Adel.

Suatu ketika mereka berkumpul dan berwisata bersama di sebuah tempat wisata. Adel merasa sangat lapar, begitu juga dengan teman-temanny. Karena di tempat wisata tersebut tidak ada penjual, akhirnya mereka berempat pun memutuskan untuk pergi.. 

Mereka menemukan warung makan atau lebih tepatnya warung bakso. Kemudian mereka pun memesan sebuah bakso dan es teh, satu orang satu porsi kecuali Adel. Dengan rakusnya dia memesan 2 porsi bakso dan 3 es teh, karena dia merasa waktu itu jika makan 1 porsi saja tidak akan kenyang. 

Via, Okta, dan Putri sudah selesai memakan baksonya, tinggal mereka menunggu Adel yang belum selesai makan bakso dari tadi. Adel pun rasanya sudah seperti mau muntah. Karena kekenyangan bakso yang dipesannya pun tidak habis dan tersisa. 

Setelah dari warung bakso, mereka pun pergi ke sebuah swalayan untuk belanja. Mereka berjanji akan menghabiskan waktu seharian ini. Sesampainya, Okta dan Adel pun memilih barang yang mereka inginkan, sedangkan Via dan Putri mereka lebih memilih barang yang mereka butuhkan saja, karena mereka sadar akan kehidupan ekonomi keluarga. 

Ternyata Okta berbelanja hampir 1 juta, sedangkan Adel sekitar Rp 500.000. Karena uangnya sudah buat beli bakso, tadi Via dan Putri hanya berbelanja dengan nominal tidak ada 100 ribu rupiah pun. 

Ketika sampai di kasir, mereka ditanya. Apakah kembaliannya akan didonasikan untuk dana amal? Namun jawaban Okta dan Adel serentak, mereka tidak mau. Berbeda dengan Via. Iya lebih memilih memasukkan kembaliannya ke dalam dana sosial. 

3 Terbaik Cerpen Singkat Bermakna Tentang Motivasi Kehidupan

Suatu ketika, di desa terdapat acara Tablig Akbar atau pengajian. Mereka pun ikut serta dalam acara tersebut. Ceramah yang diberikan oleh Ustaz tentang bersyukur dan jangan serakah. 

Entah bagaimana seakan-akan mereka berempat mendapatkan hidayah, terutama Okta dan Adel. Mereka sadar akan kesalahannya dan spontan pun mereka mengucapkan akan berubah serta lebih bersyukur. 

Kalau di Jawa itu ada istilah "Tulen (metu kelalen). Ya, setelah pulang dari acara kajian sekitar 1 minggu lebih, Okta dan Adel pun kembali ke sifat semula. Sampai akhirnya banyak orang desa yang membicarakan mereka. 

Katanya, satu persahabatan tetapi memiliki sifat yang berbeda. Sekarang persahabatan itu sudah hancur begitu saja, karena mereka sadar mereka tidak sejalan tidak searah dan sependapat. Mereka memiliki kehidupan sendiri dan berhak memilih jalan hidup masing-masing.

Nah, demikian 3 Terbaik Cerpen Singkat Bermakna Tentang Motivasi Kehidupan. Semoga bermanfaat.

Post a Comment for "3 Terbaik Cerpen Singkat Bermakna Tentang Motivasi Kehidupan"